want to advertise here $100 / views

Mar 26, 2013

Evernote mengatakan keamanan telah dilanggar oleh hacker

Informasi penyimpanan online perusahaan Evernote telah meminta semua pengguna untuk me-reset password mereka, menyusul pelanggaran keamanan oleh hacker.

Perusahaan yang berbasis di California, yang memungkinkan orang untuk menyimpan dan mengatur data pribadi pada server eksternal, diperkirakan memiliki sekitar 50 juta pengguna. Dikatakan nama pengguna, alamat email dan password terenkripsi yang diakses.
Tapi itu bersikeras "tidak ada bukti" bahwa pembayaran rincian atau konten yang tersimpan diakses, berubah atau hilang.

Evernote bertindak seperti organizer pribadi secara online, dengan pengguna dapat menyimpan data seperti klip video, gambar, halaman web, dan catatan perjalanan dalam suatu sistem penyimpanan eksternal umumnya dikenal sebagai awan.

Dalam sebuah pernyataan di situs perusahaan, perusahaan mengatakan tim keamanan menemukan dan memblokir "aktivitas yang mencurigakan pada jaringan [mereka] yang tampaknya telah upaya terkoordinasi untuk mengakses area aman dari layanan Evernote".

Ia menambahkan: "Walaupun password kami langkah-langkah enkripsi yang kuat, kita mengambil langkah-langkah tambahan untuk memastikan bahwa data pribadi Anda tetap aman. "Ini berarti bahwa, dalam kelimpahan hati-hati, kita membutuhkan semua pengguna untuk me-reset password mereka Evernote akun."

Perusahaan meminta maaf "untuk gangguan" yang disebabkan oleh pelanggaran tersebut, yang katanya menjadi "jauh lebih umum" di lain "jasa besar". Pada bulan Februari, Apple mengungkapkan "sejumlah kecil" dari komputer yang telah hacked, tetapi menambahkan tidak ada tanda-tanda pencurian data.

Hack itu terjadi seminggu setelah jejaring sosial Facebook perusahaan mengatakan telah menelusuri cyber-serangan kembali ke China setelah beberapa laptop karyawan yang di-hack.

Sebulan lalu, situs micro-blogging Twitter mengumumkan telah menjadi korban dari pelanggaran keamanan yang dikompromikan rekening dari 250.000 pengguna. Keamanan informasi perusahaan direktur, Bob Tuhan, mengatakan serangan itu "bukanlah pekerjaan amatir".

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment