want to advertise here $100 / views

Mar 3, 2013

Facebook Membantu FBI untuk menutup pencurian botnet kupu-kupu $ 850 juta

Departemen Kehakiman AS mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menangkap 10 tersangka dari dari Bosnia dan Herzegovina, Kroasia, Makedonia, Selandia Baru, Peru, Inggris, dan Amerika Serikat terlibat dalam operasi botnet global yang menginfeksi lebih dari 11 juta sistem. Cincin ini dikatakan telah menyebabkan lebih dari $ 850m kerugian di salah satu kejahatan tangkapan terbesar dalam sejarah dunia maya.

Para pejabat mengatakan internasional maya cincin kejahatan terkait dengan kupu-kupu (alias Mariposa) botnet, pertama kali ditemukan pada bulan Desember 2008 dan ditutup setahun kemudian, terinfeksi lebih dari 12 juta PC di seluruh dunia dan menyebar terutama melalui file-sharing dan serangan pesan instan. Hal ini juga dipanen informasi keuangan dari lebih 800.000 korban.
FBI mengatakan, "Tim keamanan Facebook memberikan bantuan kepada penegak hukum di seluruh penyelidikan dengan membantu mengidentifikasi akar penyebab, pelaku, dan mereka yang terkena malware. Yahos ditargetkan pengguna Facebook dari 2010 hingga Oktober 2012, dan sistem keamanan yang mampu mendeteksi mempengaruhi rekening dan menyediakan alat untuk menghapus ancaman-ancaman. "

Bagaimana Kupu-kupu benar-benar terbang? Botnet adalah sebuah jaringan komputer yang telah terinfeksi oleh virus yang memungkinkan penjahat hi-tech untuk menggunakannya jarak jauh. Butterfly botnet menyebarkan dirinya menggunakan varian Yahos (virus yang menyebar sendiri dengan mengirimkan link melalui jaringan sosial dan pesan instan), maka korban mengklik pada link berbahaya, meluncurkan serangan Yahos. Malware yang dalam beberapa varian menyamar dirinya sebagai driver video NVIDIA, kemudian download dan diinstal kontrol botnet dan browser exploits yang menangkap kartu kredit pengguna dan informasi rekening bank.

Variasi pada malware Yahos telah menginfeksi pengguna selama bertahun-tahun, menyebarkan awalnya melalui platform instant messenger seperti AIM dan Yahoo! messenger.

Para ahli mengatakan cybercrime adalah pada kenaikan di seluruh dunia sebagai PC dan mobile computing menjadi lebih umum, dan transaksi karena semakin banyak keuangan bergeser secara online.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment