want to advertise here $100 / views

Mar 6, 2013

Philippines vs Malaysia Cyber

Serangkaian deface website telah dilakukan antara Filipina dan Malaysia atas sengketa di tanah Sabah. Hacker yang mengaku sebagai bagian dari kelompok Anonymous dari situs-situs Malaysia dan Filipina dan menyerang satu sama lain.

Ia percaya bahwa serangan online yang dibuat oleh Malaysia dan dirusak situs milik pemerintah kotamadya Moal Boal, Cebu, jam setelah pertempuran meletus antara polisi dan orang-orang bersenjata Sulu pada hari Jumat.

Sementara itu toko online dari Filipina penyedia layanan mobile Globe Telecom dirusak oleh hacker yang mengaku dari "Cyb3r MALAYSIA 4rmy".

Di sisi lain Filipina Cyber ​​Army hacker mengklaim telah menyerang 175 situs yang berbasis di Malaysia, "Malaysia Salam! Salam Pemerintah! Berhenti menyerang lebih dunia maya atau kita akan menyerang dunia cyber Anda "hacker Filipina!.

Cerita hari ini mengambil sudut yang lain, ketika website Beberapa pemerintah daerah Filipina telah dibajak oleh kelompok yang disebut "Anonymous Malaysia" 3 hacker dengan pesan: "Nah, waktu bagi kita untuk DAMAI dan berhenti menyerang satu sama lain. Untuk mengakhiri dengan cara ini, ini adalah perusakan terakhir kami dan mulai sekarang tidak satupun dari kita akan melangkah atau menyentuh ur (sic) situs negara dan tidak ada Anda dapat menyentuh situs negara kita. Jika u melawan (sic) perjanjian ini, kami tidak akan menerima permintaan maaf atau alasan # wewillnotgodown. "

Sebuah pernyataan oleh kelompok hacktivist Anonymous pada pastebin juga menyerukan hacker dari kedua negara untuk berhenti. "The perang cyber-kecil kita akan mendapatkan apa-apa kecuali tayangan yang salah dari orang biasa Tujuan kami adalah untuk damai menyatukan kesadaran kolektif umat manusia. Kami mendesak saudara kita dari kedua negara untuk duduk dan berbicara Tidak pengobrol keluar kata-kata kemudian melawan seperti anak-anak.. Kami tidak memiliki tempat untuk argumen kecil dan menyerahkan diri kepada tindakan provokatif yang kita tahu bahwa kita bisa menjawab dengan pendekatan yang lebih besar dan lebih berani. "

Sejauh sekarang, hacker individu dari kedua belah pihak tampaknya telah memulai serangan terhadap satu sama lain.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment