want to advertise here $100 / views

Mar 3, 2013

RedHack kelompok hacker diadili di Turki

Image RedHack
Sekelompok hacker internet muncul di pengadilan Ankara pada Senin atas tuduhan terorisme, yang pertama kali diduga penjahat cyber telah diadili di Turki. Mereka ditangkap dalam dugaan serangan sebagian besar siswa yang menyangkal memiliki keterampilan teknis yang diperlukan untuk melaksanakan seperti hack.

RedHack telah membantah tuduhan, mengatakan 10 orang saat ini sedang mencoba tidak memiliki hubungan dengan kelompok dan bahwa tuduhan terorisme hanyalah bagian dari kebijakan pemerintah terhadap semua lawan di negara itu.
Para terdakwa, yang menyangkal tuduhan itu, hukuman penjara resiko mulai dari delapan hingga 24 tahun jika terbukti bersalah. Redhack mengaku berafiliasi dengan kelompok kelompok Anonymous hacker internasional, dan telah melakukan serangan online terhadap beberapa negara dan wilayah pribadi sejak tahun 1997.

Tak lama setelah penangkapan, RedHack menyatakan bahwa orang yang ditahan tidak memiliki hubungan dengan kelompok tersebut. Setelah merilis pernyataan, kolektif meruntuhkan beberapa situs polisi lainnya dalam upaya untuk membuktikan bahwa kelompok itu masih beroperasi dalam terang apa yang RedHack diyakini penangkapan individu yang tidak bersalah.

Satu-satunya tersangka dalam kasus tahanan perempuan, mahasiswa Kerimoğlu emosi, fakta bahwa tidak ada bukti yang dekat dengan 9 bulan penjara, 's komputer sebagai bukti untuk menunjukkan foto-foto Güney Yilmaz dan Kelautan Gezmis dikritik.

Mahasiswa Alaattin Karagenç, tersangka ditangkap ketiga, mengatakan ia mengobrol dengan anggota RedHack dijuluki "Manyak" tentang isu-isu teknologi di ruang chat online tetapi belum menerima petunjuk tentang hacking.

RedHack telah menyerang situs web pemerintah dan membocorkan informasi dari mereka, dan sebelumnya tercatat sebagai kelompok teroris oleh pemerintah Turki. Pada tanggal 3 Juli, RedHack mengungkapkan identitas dari beberapa personil diplomatik asing yang bekerja di Turki.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment