want to advertise here $100 / views

Mar 27, 2013

Smartphone Cache menimbulkan risiko besar untuk Cloud Storage Keamanan

Malware
Smartphone Cache menimbulkan risiko besar untuk Cloud Storage Keamanan
Beberapa tahun yang lalu, dunia teknologi cukup terpana tentang awan. Cloud computing mengacu pada komputasi di mana pengolahan atau penyimpanan terjadi pada serangkaian jaringan komputer bukan pada perangkat yang Anda gunakan. Apakah Anda menggunakan PC, laptop, tablet, smartphone, televisi, atau video game konsol, semuanya sekarang terhubung ke Cloud Storage dan selalu sinkron.

Tapi ada keterbatasan, bahwa smartphone dasarnya dapat mengingat informasi dihapus, yang menimbulkan risiko besar untuk organisasi yang mengeluarkan smartphone untuk karyawan dan organisasi yang tidak secara eksplisit menonaktifkan penggunaan perangkat pribadi untuk pekerjaan yang berhubungan dengan komputasi.

Para peneliti di University of Glasgow menemukan bahwa aplikasi penyimpanan awan yang mengatakan mereka mengirim file ke awan juga meninggalkan versi dpt file pada perangkat. Mereka menguji beberapa file sistem penyimpanan berbasis cloud diuji Box disertakan, Dropbox dan SugarSync pada HTC Desire, menjalankan Android 2.1, dan 3S iPhone menjalankan IOS 3. Mereka menemukan bahwa perangkat Smartphone yang mengakses layanan penyimpanan awan berpotensi dapat berisi pandangan proksi dari data yang disimpan dalam sebuah layanan penyimpanan awan.

Jika aplikasi penyimpanan awan telah digunakan untuk melihat file di awan dan kemudian pengguna tidak mencoba untuk menghapus cache file baru dilihat, dapat berpotensi memberikan sebagian melihat dari data tanpa akses ke penyedia data.

Sebagai Ahli Forensik, The pemulihan data cache dari perangkat ini dapat dalam beberapa skenario menyediakan akses ke data kemudian disimpan di dalam rekening penyimpanan awan.

Hasil dari percobaan telah menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk memulihkan file dari Dropbox, Box dan layanan SugarSync menggunakan perangkat smartphone. Di HTC Desire, file baik dihapus dan tersedia itu ditemukan. Toolkit forensik pulih sembilan file dari Dropbox, lima belas dari Box dan sebelas dari SugarSync. Pada iPhone, tergantung pada aplikasi dan manipulasi perangkat baik lima atau tujuh file yang pulih dari Dropbox, tujuh atau lima belas dari SugarSync dan lima dari Kotak.

Juga meta-data pulih dari semua aplikasi pada kedua perangkat. Ini meta-data termasuk log transisi mengandung aktivitas pengguna, meta-data yang terkait dengan file dalam layanan penyimpanan dan informasi tentang pengguna dari aplikasi.

Makalah ini juga menyarankan penelitian lebih lanjut diperlukan, karena seluruh titik penyimpanan awan adalah akses dari beberapa perangkat dan keamanan dari perangkat karena itu sangat penting.

GST6PMPEM6UZ

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment