want to advertise here $100 / views

Apr 26, 2013

Biro Statistik Australia menjadi Target oleh Banyak cyberattacks

cyber
Sebuah Kebebasan Informasi (FOI) permintaan yang dibuat oleh The Australian Financial Review telah mengungkapkan bahwa Biro Statistik Australia (ABS) telah ditargetkan pada berbagai kesempatan oleh penjahat cyber selama empat tahun terakhir.

Meskipun dokumen diklasifikasikan dan laporan kejadian internal sangat disunting, The Australian Financial Review telah belajar bahwa ABS mencatat setidaknya 11 insiden selama tujuh bulan pada tahun 2012.

Dalam banyak kasus, serangan mendahului rilis data rahasia, termasuk informasi yang mempengaruhi harga pasar keuangan.

Sementara beberapa serangan telah katalog sebagai "berisiko rendah," beberapa dari mereka telah berhasil, termasuk 229 dari 10.500 upaya untuk menembus server ABS, tercatat selama dua hari pada bulan Juli 2012.

Serangan terbesar yang diluncurkan pada bulan Oktober tahun lalu, tepat sebelum ABS merilis informasi indeks harga konsumen untuk kuartal tersebut. Pada saat itu, beberapa login yang digunakan oleh staf ABS mungkin telah dikompromikan.

Meskipun semua upaya ini, ABS yakin bahwa tidak satupun dari para penyerang telah berhasil berkompromi jaringan organisasi dan bahwa tidak ada data yang dicuri dari sistem mereka.

Semua insiden telah dilaporkan ke Australia Sinyal Pertahanan Direktorat Keamanan dan Pusat Operasi Cyber​​.

Jadi di mana serangan ini berasal?


Beberapa dari mereka, diluncurkan pada bulan September 2010, telah dilacak ke Kroasia. Namun, negara yang bernama paling kali sebagai asal serangan cyber adalah China.

Beberapa serangan telah dikaitkan dengan universitas di China, sebuah akun ponsel dari Cina dan berbagai sumber lainnya.

Meskipun benar bahwa China dinobatkan sebagai yang bertanggung jawab untuk banyak serangan cyber selama periode masa lalu, itu perlu dicatat bahwa ini tidak berarti bahwa para penyerang yang ABS hit berada di negara itu.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment