want to advertise here $100 / views

Jun 28, 2013

43 Orang menggunakan data Kartu Kredit Yang Dicuri atas Pembelian Tiket Pesawat Ditangkap

Pada hari Kamis, lembaga penegak hukum Eropa, dikoordinasikan oleh Pusat Europol Eropa Cybercrime (EC3), telah menangkap total 43 orang yang mencoba ke papan dengan tiket pesawat yang dibeli dengan informasi kartu kredit curian.

Tindakan ini merupakan bagian dari sebuah operasi yang ditujukan untuk mencegah kejahatan, mengganggu aktivitas kriminal terorganisasi, dan mengumpulkan intelijen tentang kegiatan cincin kejahatan terorganisir yang beroperasi di Uni Eropa.

Eropa dan maskapai penerbangan internasional, Visa Eropa, dan EC3 telah merencanakan operasi selama beberapa bulan.

Sebanyak 38 bandara dari Austria, Kroasia, Finlandia, Jerman, Irlandia, Hungaria, Lithuania, Latvia, Polandia, Belanda, Rumania, Slowakia, Spanyol, Inggris, dan Swiss menjadi sasaran.

Tujuh orang telah ditangkap di Inggris, empat di Spanyol, satu di Rumania, tiga di Polandia, lima di Belanda, tiga di Austria, tujuh di Yunani, dua di Finlandia, dan empat di Irlandia dan Jerman. Lebih dari 200 transaksi mencurigakan yang dilaporkan oleh industri selama operasi.

Individu-individu yang ditahan diduga terkait dengan kegiatan kriminal lainnya, seperti mendistribusikan data kartu kredit di web, hacking database lembaga keuangan, perdagangan narkoba, imigrasi ilegal, penipuan, dan pemalsuan dokumen.

"Visa Eropa bangga telah bekerja dengan semua mitra internasional pada hari ini aksi," Kepala Visa Eropa Penipuan, Peter Bayley, mencatat.

"Hal ini karena pekerjaan besar seperti ini di industri penegakan hukum, dan € 100.000.000 investasi tahunan Visa dalam teknologi baru, yang penipu menghadapi metode semakin canggih deteksi penipuan dan kontrol. Faktor-faktor ini juga memastikan Visa tetap merupakan cara paling aman dan paling nyaman bagi pelanggan kami untuk melakukan pembayaran, "tambahnya.

"Ini adalah satu lagi contoh yang bagus dari peningkatan kerjasama antara industri, unit cybercrime Negara-negara Anggota dan Cybercrime Pusat Eropa," Troels Oerting, Kepala EC3 dinyatakan.

"Ini cara yang dekat bekerja sama adalah kunci jika kita ingin mengikuti perkembangan di antara jaringan kejahatan terorganisasi mengambil keuntungan dari peluang pidana baru di dunia maya."

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment