want to advertise here $100 / views

Jun 18, 2013

Facebook Scam Alert: Dia Pergi Kacang-kacangan Dan Kehilangan Kontrol Razor-tajam Axe

facebook, scam

Video dari pemakan manusia ular, gadis-gadis melakukan hal-hal tidak senonoh, dan video perkelahian, mereka semua sudah digunakan sebagai umpan di beberapa titik oleh scammer yang ingin memikat curiga pengguna Facebook ke situs phishing atau penipuan survei.

Sekarang, ulah penjahat cyber mencoba untuk memikat pelanggan Facebook dengan video yang dimaksudkan untuk menunjukkan seorang wanita yang memegang kapak.

"[OMG] dia pergi inklusif kacang-kacangan dan kehilangan kontrol atas kapak tajam. Nah, melihat apa yang terjadi dalam video ini [Link], "yang scammy Facebook posting baca.

Menurut E Berita Hacking, ketika internauts klik pada jendela video untuk melihat klip, mereka akan dibawa ke situs lain di mana mereka diminta untuk menekan CTRL + L, CTRL + W dan CTRL + W.

Apa yang korban tidak tahu adalah bahwa dengan menekan kombinasi tombol, mereka benar-benar menyerahkan otentikasi mereka token untuk para penjahat. Scammers dapat menggunakan token untuk membajak account Facebook korban dan pasca atas nama mereka.

Seperti biasa, pengguna Facebook disarankan untuk waspada terhadap penipuan tersebut. Jika video tidak mulai bermain setelah Anda mengklik tombol putar dan bukannya meminta Anda untuk melakukan segala macam tugas, kemungkinan bahwa Anda sedang berhadapan dengan scam.

Sean Sullivan, penasehat keamanan F-Secure Labs, telah berbaik hati untuk berbagi beberapa wawasan tentang seperti Facebook kampanye spam.

"Kembali sekitar 2010/2011, Facebook spam yang mulai menjadi masalah nyata. Bahkan di News Feed pribadi saya, saya tidak bisa pergi seminggu tanpa melihat teman menyebar beberapa Cost Per Action spam. Para kampanye spam mengumpulkan puluhan ribu (kadang-kadang ratusan ribu) klik, "kata Sullivan Softpedia dalam email.

"Tapi kesuksesan adalah spammer kehancuran. Facebook melakukan dua hal: menggugat beberapa jaringan pemasaran afiliasi, dan membangun otomatisasi yang mampu mendeteksi spam 'cacing' yang menyebar melalui link publik, "tambahnya.

"Sejak sekitar tahun 2012, sebagian besar, jika tidak semua dari Facebook spam yang pernah kulihat dalam penelitian saya telah terbatas pada 'Friends of Friends'.

"Itu ada, tapi pertumbuhannya secara signifikan dibatasi. Facebook - yang biasanya menyebalkan di PR - entah bagaimana gagal untuk menyiarkan kemenangan tertentu. Atau mungkin / tim anti-spam keamanan tidak benar-benar ingin untuk menyatakan kemenangan dalam kasus itu meminta seseorang untuk menerima tantangan. "

Diperbarui dengan pernyataan dari Sean Sullivan.

Sources : Softpedia

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment