want to advertise here $100 / views

Jun 28, 2013

Mantan Jenderal Diselidiki oleh Departemen Kehakiman AS untuk Kebocoran Stuxnet

Setelah The New York Times mengungkapkan pada Juni 2012 bahwa Amerika Serikat dan Israel bertanggung jawab atas serangan cyber Stuxnet terhadap fasilitas nuklir Iran, pemerintah AS memerintahkan penyelidikan untuk mengetahui siapa yang membocorkan informasi kepada pers. Sekarang, Departemen Kehakiman memiliki tersangka.

Pada akhir Januari 2013, kita belajar bahwa FBI bertekad untuk mencari tahu siapa yang membocorkan informasi tentang operasi Olimpiade dan Stuxnet kepada pers. Badan ini yakin bahwa hal itu bisa menangkap pelakunya, karena hanya sejumlah kecil orang yang tahu tentang Stuxnet.

Menurut NBC News, Departemen Kehakiman telah memberitahukan Pensiunan Marinir Jenderal James Cartwright bahwa dia sedang diselidiki untuk kebocoran.

Cartwright, yang sebelumnya menjabat sebagai wakil ketua Kepala Staf Gabungan, tidak membuat komentar apapun, dan juga tidak pengacaranya. Namun, beberapa pejabat telah berdiri untuk mantan jenderal 63 tahun.

"Dia besar Amerika. Yang aku tahu adalah dia selalu menjadi salah satu yang bertindak dengan cara untuk membela negara dan melakukannya dengan cara yang tidak tercela, "komentar mantan Rep Ellen Tauscher, D.-Calif.

Namun, yang lain telah menyoroti bahwa kebocoran Stuxnet telah memiliki "konsekuensi yang menghancurkan."

Cartwright bernama dalam artikel 2012 New York Times sebagai orang yang, bersama dengan pejabat intelijen lainnya, mempresentasikan cyberweapon canggih untuk Presiden George W. Bush.

Menariknya, beberapa sumber telah mengatakan kepada NBC News bahwa jaksa telah berhasil mengidentifikasi Cartwright sebagai leaker potensial tanpa harus subpoena catatan telepon dari wartawan NYT.

Delapan orang dari pemerintahan Obama diduga melanggar Undang-Undang Spionase dengan membocorkan informasi rahasia telah dituntut atau didakwa.

Sejauh ini, Departemen Kehakiman belum memutuskan apakah akan mengajukan tuntutan pada Cartwright.


Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment