want to advertise here $100 / views

Jun 11, 2013

Rahasia Kantor NSA Telah Hacking Cina untuk Hampir 15 Tahun

Selama beberapa bulan terakhir, Amerika Serikat telah menuduh Cina pada banyak kesempatan dari hacking ke dalam sistem kritis dalam upaya untuk mencuri informasi rahasia. Namun, seperti yang diharapkan, AS bukanlah korban yang tak berdosa.

Baru-baru ini, Cina telah mulai melanda kembali. Setelah dituduh mencuri desain lebih dari dua lusin sistem senjata, para pejabat Cina mengatakan mereka memiliki pegunungan data untuk membuktikan bahwa AS melakukan hacking mereka.

Menurut CERT China, pada kuartal pertama tahun 2013, server yang berbasis di AS digunakan untuk membajak lebih dari 2,9 juta mainframe di Cina.

Selain itu, NSA leaker sekarang terkenal, Edward Snowden, juga mengungkapkan bahwa AS adalah "orang hacker mana-mana."

Laporan Kebijakan Luar Negeri bahwa Badan Keamanan Nasional AS (NSA) memiliki unit yang sangat rahasia, yang disebut Kantor Operasi Access Disesuaikan (TAO), yang telah menyusup ke sistem komputer asing selama hampir 15 tahun.

TAO berkantor pusat di NSA Fort Meade kompleks di Maryland dan hanya sejumlah kecil karyawan lembaga ini telah akses ke sana.

Mantan pejabat NSA mengatakan kepada Foreign Policy bahwa TAO mengumpulkan intel pada sasaran asing - China dan negara-negara lain - oleh hacking ke komputer mereka dan mencuri data yang disimpan pada hard drive.

Inti dari TAO terletak di sebuah pusat operasi yang disebut Remote Operations Center (ROC), di mana 600 hacker militer dan sipil bekerja 24/7 untuk menemukan dan menembus sistem komputer yang digunakan oleh teroris dan musuh lainnya.

Perangkat lunak yang digunakan oleh NSA untuk berkompromi komputer dan mencegat komunikasi adalah custom-dibangun oleh sebuah tim ilmuwan komputer terampil dan insinyur perangkat lunak dari Data Teknologi Jaringan Cabang.

Salah satu unit TAO, para Akses Technologies Operasi Cabang, membantu CIA dan sistem menguping tanaman FBI pada komputer dan infrastruktur telekomunikasi yang berlokasi di luar negeri.

Menurut Matius M. Aid, penulis "The Secret Sentry: The Untold Sejarah National Security Agency," kemungkinan bahwa China sangat menyadari keberadaan TAO.

Presiden AS Barack Obama mengatakan ia menekan timpalannya dari China selama pertemuan terbaru mereka pada isu spionase cyber. Namun, hal ini tidak mungkin mengingat bahwa Cina mungkin menyadari apa yang dilakukan AS.

"Seperti setiap pemain poker taruhan tinggi tahu, Anda hanya dapat menekan keberuntungan Anda sejauh ketika orang di sisi lain meja tahu apa kartu yang Anda miliki di tangan Anda," kata Aid.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment