want to advertise here $100 / views

Jul 18, 2013

Beberapa Lembaga Penegakan Hukum Tidak Tahu Cara Mengidentifikasi IP Pengguna Alamat

Dalam pencarian mereka untuk melacak kriminal di dunia maya, penipu dan bahkan teroris, lembaga penegak hukum sering perlu untuk tahu siapa yang bersembunyi di balik Internet Protocol tertentu (IP) address. Namun, ternyata bahwa beberapa dari mereka tidak tahu siapa mereka harus menghubungi untuk mencari tahu.

Menurut sebuah laporan yang dirilis oleh Pusat Koordinasi Jaringan Européens IP RESEAUX (RIPE NCC) awal pekan ini, ada beberapa lembaga penegak hukum yang tidak tahu bagaimana Internet bekerja.

Pada 2012, organisasi menerima 21 permintaan dari lembaga penegak hukum baik untuk data yang RIPE NCC tidak memiliki, atau untuk informasi yang sudah tersedia untuk umum.

RIPE NCC adalah Regional Internet Registry (RIR) untuk Eropa, Timur Tengah dan beberapa bagian Asia Tengah. RIR mengawasi alokasi dan pendaftaran alamat IP dan Autonomous System (AS) Bilangan.

Namun, organisasi melayani terutama untuk ISP, telekomunikasi perusahaan, lembaga pendidikan, pemerintah, perusahaan besar dan badan pengatur, dan tidak bertanggung jawab untuk mengetahui identitas dari individu-individu yang memanfaatkan setiap alamat IP.

Rupanya, setidaknya satu lembaga penegak hukum tidak mengetahui hal ini, karena telah meminta identifikasi pengguna internet dari alamat IP pribadi.

Selain itu, 16 permintaan dibuat untuk identifikasi pengguna internet pada saat tertentu. Dua permintaan informasi yang dibuat tahun lalu untuk identifikasi organisasi yang bertanggung jawab untuk sumber daya tertentu.

Meminta terkait dengan nama domain kejang dan perintah penangkapan Eropa juga dilakukan.

Dalam setiap kasus ini, registri dipaksa untuk menjelaskan peran dan menjelaskan aspek-aspek teknis tertentu.

Jadi yang membuat permintaan tidak masuk akal?

Delapan dari permintaan datang dari Amerika Serikat, empat dari Jerman, dua dari India, dua dari Inggris, dan masing-masing dari Spanyol, Prancis, Norwegia, Belanda dan Polandia.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment