want to advertise here $100 / views

Jul 4, 2013

Panen PwnedList lebih dari 28 Juta Kredensial dari Tianya Hack

PwnedList, layanan yang memberitahu individu dan perusahaan dalam hal kredensial akun mereka bocor secara online, telah melewati tonggak lain.

Steve Thomas, pendiri PwnedList, telah mengatakan kepada Softpedia bahwa layanan baru saja menyelesaikan tahun kedua data bocor panen. Lebih dari 61 juta bocor mandat dari lebih dari 3.400 pelanggaran data telah dikumpulkan.

Dari jumlah tersebut, 40 juta username dan password dari lebih dari 2.800 pelanggaran data telah dikumpulkan pada tahun 2013 saja.

Perusahaan ini telah berhasil menemukan lebih dari 28 juta identitasnya, termasuk plaintext password, dicuri oleh hacker dari China sosial situs Tianya ulang media pada tahun 2011.

Menurut Thomas, data Tianya diberikan kepada perusahaan oleh hacker Cina yang menghubungi mereka secara langsung. Dia mengarahkan mereka untuk berbagi kebocoran yang termasuk data Tianya, bersama dengan informasi lain mereka masih menganalisa.

Butuh PwnedList sekitar 6 jam untuk mengimpor, menganalisis, dan indeks seluruh kebocoran.

Layanan ini tidak memiliki banyak pelanggan Cina individu. Namun, data Tianya membantu beberapa juta rekening Cina melalui PwnedList usaha melindungi.

"Kami sangat senang telah mencapai lebih dari 61 juta kepercayaan dan 3.400 kebocoran data pada ulang tahun kedua memulai layanan PwnedList. PwnedList harian membantu melindungi ratusan juta akun dari pembajakan dan penipuan, "kata Thomas Softpedia melalui email.

"Kami telah lebih dari dua kali lipat kemampuan kita untuk mengumpulkan hacker-MENcuri mandat dari tahun ke tahun. 2013 sudah menjadi tahun yang besar bagi kebocoran data dan kami sangat gembira untuk dapat membantu orang tahu kapan mereka telah pwned. "

Sejauh rencana masa depan yang bersangkutan, PwnedList sedang mempersiapkan beberapa fitur baru yang menarik.

"Segera kami akan memungkinkan orang untuk mencari identitasnya dengan username dan twitter menangani, bukan hanya e-mail. Kami juga telah menyusun database baru yang besar untuk membantu mengidentifikasi orang-orang yang telah menjadi target serangan phishing, "Thomas menjelaskan.

sOURCES : Softpedia

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment