want to advertise here $100 / views

Aug 25, 2013

Twitter Bantah User Account Telah Dikompromikan oleh Hacker

Twitter telah membantah bahwa account pengguna telah dikompromikan. Pernyataan itu muncul setelah Penyerang Mauritania, anggota AnonGhost, membocorkan rincian 15.000 rekening dan mengklaim telah memperoleh akses ke seluruh database pengguna Twitter.

Data bocor - terdiri dari Twitter ID, nama pengguna, token OAuth dan token OAuth rahasia - diterbitkan oleh hacker pada Zippyshare.

"Kami telah menyelidiki situasi dan dapat mengkonfirmasi bahwa tidak ada akun Twitter yang dikompromikan," mengatakan kepada perwakilan Twitter Guardian.

Lee J War Cyber ​​News juga telah mengkonfirmasi bahwa data tidak datang dari Twitter.

Dia telah menetapkan bahwa data yang sudah tua, sebagian besar yang terdiri dari rekening yang tidak aktif dan ditangguhkan. Informasi tersebut telah kemungkinan besar diambil dari layanan berbasis Turki.

Pada kenyataannya, kolektif AnonGhost ,Mauritania Penyerang merupakan bagian dari, dikenal hack yg mencurigakan.

Dalam OpIsrael, kelompok mengaku telah meng-hack lebih dari 100.000 website, 40.000 akun Facebook dan 5.000 akun Twitter, menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Kedua ahli dan pejabat Israel telah menentukan bahwa, dalam kenyataannya, hampir tidak ada kerusakan nyata.

AnonGhost juga mengambil bagian dalam OpUSA, kampanye lain yang sebagian besar terdiri dari kebocoran palsu, "pejalan kaki" serangan DDOS, dan defacements situs kecil.

Pada bulan Juni, kelompok yang sama juga mengaku telah memperoleh login email manajer Mozilla. Perusahaan segera mengklarifikasi bahwa string 16-karakter dibocorkan oleh hacker bukan password.

Kelompok hack dan merusak ratusan, mungkin ribuan situs web di masa lalu. Namun, klaim mereka, terutama dalam kasus kebocoran data, tidak dapat dipercaya tanpa analisis mendalam dari informasi yang dipublikasikan.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment