want to advertise here $100 / views

Nov 10, 2014

Hacking pada Lampu Lalu Lintas - Serangan Cyber G20

G20 adalah "Target tak tertahankan bagi para hacker," menurut Greg Rudd, juru bicara Dewan Terdaftar Etis Penguji Keamanan, atau CREST Australia.

Hacker "akan senang untuk hanya mendapatkan ke dalam sistem lampu lalu lintas misalnya dan hanya mengganggu itu dan apa yang mereka cari benar-benar media internasional gratis," kata Rudd kepada ABC. Secara historis, penyerang melakukan menargetkan KTT G20, tetapi tidak pernah mengambil alih sistem lampu lalu lintas. Meskipun itu seharusnya "mudah" untuk hack lampu lalu lintas dengan laptop, itu aman bertaruh bahwa jika penyerang pernah mengambil kontrol sistem lampu lalu lintas di mana saja di dunia, setiap saat, itu akan mendapatkan perhatian media internasional.

Rudd memberikan tiga kategori kelompok yang bisa meluncurkan besar "serangan cyber pada G20: hacker yang direstui negara, mata-mata komersial dan organisasi aktivis seperti Anonymous." Tapi dengan Cina dan Rusia sebagai tersangka paling jelas, Rudd mengatakan, "Banyak hacker seluruh dunia telah pergi keluar dari jalan mereka dan mengembangkannya menjadi sedikit bentuk seni untuk meletakkan menyalahkan di kaki Cina dan Rusia untuk segala macam hacks. "

Cyberattacks terakhir pada G20 Summits telah menyertakan banjir email dengan lampiran malware sementara G20 diadakan di Paris selama 2011; serangan DDoS botnet yang dikendalikan di Korea Selatan pada tahun 2009; dan serangan cyber 2007 tentang Estonia yang dijuluki "contoh terbesar kedua cyberwarfare yang disponsori negara."

Pada hari Jumat, seorang pria 57-tahun adalah orang pertama yang ditangkap berdasarkan Undang-Undang G20 Keselamatan dan Keamanan; bukan karena perbuatannya, tetapi karena ia mengambil foto dan "menolak untuk mengidentifikasi dirinya sendiri ketika pertanyaan oleh polisi di tangga Konvensi Brisbane dan Exhibition Center." Polisi dikutip G20 UU yang sama untuk mempertanyakan seorang wanita setelah meminta dia untuk memberikan identifikasi . Queensland Police Service juga diduga memperingatkan pengunjuk rasa bahwa ia memiliki meriam sonik untuk pengendalian massa jika demonstrasi G20 terlalu gaduh.


Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment