want to advertise here $100 / views

Nov 16, 2014

Pesawat mata-mata yang dilengkapi dengan perangkat Dirtbox pengumpulan data Smartphone

Pemerintah AS dikabarkan menggunakan pesawat mata-mata yang dilengkapi dengan militer-grade peralatan mengintai khusus untuk menguping informasi ponsel dari jutaan pengguna smartphone di Amerika Serikat, menurut sebuah laporan baru.

adalah perangkat kecil, yang dijuluki "Dirtbox", sedang digunakan untuk meniru transmisi menara ponsel dari langit dan mengumpulkan data dari jutaan ponsel, membantu jalur penjahat US Marshals Service ketika merekam informasi warga yang tidak bersalah '.

Tujuan dari perangkat ini seharusnya untuk melacak target tertentu, tetapi jika aktif, semua perangkat mobile di daerah tertentu akan merespon sinyal. Dirtbox menyebabkan smartphone untuk mengirimkan kembali lokasi, informasi pendaftaran dan identitas data pengguna - unik mengidentifikasi nomor IMEI yang tersimpan dalam setiap perangkat mobile, The Wall Street Journal melaporkan.

Nama Dirtbox diberikan setelah inisial Receiver Digital Technology, Inc (DRT), anak perusahaan Boeing Company yang diduga memproduksi perangkat tersebut. Perangkat ini mengintai dua kaki persegi meniru menara ponsel dan dengan demikian melakukan kontak dengan semua handset dalam kisaran.

"DRT telah mengembangkan perangkat yang mengemulasi base station seluler untuk menarik ponsel untuk proses pendaftaran bahkan ketika mereka tidak digunakan," kata Boeing dalam 2.010 pengajuan [PDF].

Operasi dimulai pada tahun 2007 dan menurut WSJ, "sumber yang akrab dengan program" mengatakan bahwa perangkat ini dipasang ke pesawat Cessna dan terbang dari setidaknya lima bandara metropolitan di AS. Pesawat menutupi sebagian besar penduduk AS.

Para dirtboxes beroperasi dengan cara yang sama seperti yang disebut alat pengawasan ponsel IMSI (subscriber identity ponsel International) penangkap ikan pari atau, yang di gunakan oleh lebih dari 46 lembaga termasuk penegak hukum, militer, dan badan-badan intelijen di 18 negara bagian dan Washington, DC selama lebih dari satu dekade.

Stingrays adalah perangkat pengawasan umum yang memungkinkan penegakan hukum untuk meniru sebuah menara ponsel, dan melacak pengguna posisi yang terhubung ke sana, dan kadang-kadang bahkan panggilan mencegat dan lalu lintas Internet, mengirim teks palsu, menginstal spyware pada ponsel, dan menentukan lokasi yang tepat.

Stingrays dan Dirtboxes keduanya memanfaatkan "off-the-shelf" komponen untuk mengumpulkan ponsel 'International Mobile Subscriber Identity (IMSI) yang merupakan kode unik untuk setiap perangkat. Mereka dapat digunakan untuk melacak gerakan individu melalui perangkat ponsel mereka, tetapi bekerja tanpa pandang bulu, melayang informasi dari area umum.

Departemen Kehakiman AS - yang mengawasi layanan marshal - tidak membenarkan atau membantah adanya program Dirtbox, namun sumber-sumber anonymous akrab dengan penggunaan mereka mengatakan mata-mata-in-the-langit terbang adalah papan teknis di atas.

WSJ mengutip satu sumber yang menyatakan, "Apa yang dilakukan di AS benar-benar legal ... .., Apakah itu yang harus dilakukan adalah pertanyaan terpisah."

Referensi: The Hacker News.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment