want to advertise here $100 / views

Apr 7, 2015

Hacker mengenkripsi Database Polisi

Hacker mengenkripsi Database Polisi di Massachusetts dengan CryptoLocker dan dapatkan Bitcoins untuk mendekripsi itu Data base Polisi di Massachusetts hack dan dienkripsi oleh hacker dengan Cryptowall ransomware, mendapatkan $ 500 uang tebusan untuk mendekripsi itu

Hal ini terjadi lagi dan lagi di Amerika Serikat dengan semakin banyak serangan mengklaim data base polisi. Pada bulan Februari, database kepolisian di Midlothian, Illinois hacked dan dienkripsi oleh hacker dengan Cryptowall ransomware . Para hacker itu kemudian membayar uang tebusan sebesar $ 500 di Bitcoins untuk mendekripsi database.

Hal yang sama diulangi dengan Tewksbury, basis data Kepolisian Massachusetts. Para hacker menggunakan modus operandi mirip dengan Midlothian PD hack dan terenkripsi semua database kepolisian dengan Cryptowall ransomware.

Infiltrasi meninggalkan file, termasuk salinan cadangan, dikurung dan tidak berguna.

"Pada dasarnya diberikan kita dalam operasional, sehubungan dengan perangkat lunak yang kami gunakan untuk menjalankan departemen kepolisian," Kepala Polisi Tewksbury Timothy Sheehan mengatakan kepada Tewksbury Town Crier. "Hal itu membuat Anda merasa bahwa Anda kehilangan kendali atas segala sesuatu."

Tewksbury menghabiskan beberapa hari kerja dengan Biro Investigasi Federal, Departemen Keamanan Dalam Negeri, Kepolisian Negara Massachusetts, dan dua forensik digital dan perusahaan keamanan untuk mendapatkan kembali akses ke data mereka tanpa membayar uang tebusan.

Setelah gagal untuk mengembalikan file ke bentuk aslinya, pejabat memutuskan untuk membayar uang tebusan, sementara juga beefing keamanan cyber mereka untuk menggagalkan upaya hacking masa depan.

Di sini juga polisi dibayar $ 500 Bitcoins hacker tidak diketahui mendekripsi database.

Hacking dan enkripsi dengan ransomware departemen kepolisian telah menjadi fitur biasa di Amerika Serikat. Para hacker umumnya menggunakan rekayasa sosial dan metode phishing tombak untuk masuk ke dalam database polisi dan melepaskan ransomware tersebut. Tebusan yang diminta selalu di Bitcoins.

Selama satu tahun terakhir, polisi di Detroit dan kantor sheriff di Tennessee juga terkena hacker yang meminta tebusan dalam pertukaran untuk kembali akses ke file penegakan hukum. Kantor Tennessee sheriff membayar $ 572 untuk seorang hacker bernama Nimrod Gruber. Namun para pejabat di Detroit memutuskan untuk tidak membayar uang tebusan yang diminta dari mereka setelah ahli ditentukan database yang terinfeksi tidak cukup penting untuk kembali.

Masih harus dilihat apakah FBI dan DHS berhasil dalam mengendalikan ancaman ransomware ini melanda PD AS

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment