want to advertise here $100 / views

May 15, 2015

Halaman Facebook Jill Duggar diHack

Hacker berhasil mengkooptasi tiga selebriti website pekan ini dalam berbagai serangan yang mengungkapkan cara di mana penyusup dapat menggunakan keterampilan mereka untuk vandalisme online atau phishing.

Jill Duggar, salah satu bintang reality TLC ini menunjukkan 19 Kids and Counting, tampaknya tidak sering memonitor Facebook-nya dalam minggu ini. Cyberattackers tetap mengendalikan account pada Rabu pagi, mem-posting konten dewasa yang menarik reaksi ngeri dari fans Duggar ini.

Dalam dua kasus lain, website untuk penyanyi Celine Dion dan koki TV Inggris Jamie Oliver digunakan untuk menampilkan spam, mengumpulkan informasi pribadi, dan dalam kasus halaman Oliver, melayani malware yang dapat mencuri password pengunjung.

Selebriti adalah target abadi bagi para hacker yang mungkin ingin mencuri informasi pribadi atau menggunakan situs sosok untuk meluncurkan serangan cyber lebih lanjut.

Kerentanan tokoh masyarakat 'hacking dibuat jelas tahun lalu ketika hacker diposting harta hampir 500 foto pribadi selebriti di papan gambar 4chan.

Penyebaran foto - beberapa dari mereka telanjang - mengirim gelombang kejutan melalui Hollywood. Hal ini diyakini bahwa hacker melanggar Apple iCloud untuk mendapatkan gambar.

Masing-masing dari hacks terhadap Duggar, Dion dan Oliver menggunakan pendekatan yang berbeda.

Penyusup yang mengambil alih akun Facebook Duggar tampaknya telah memperoleh akses melalui password yang dicuri.

Serangan itu tampaknya difokuskan pada memalukan Duggar, yang keluarganya adalah konservatif, dengan posting kartun dan link ke artikel seperti Disney bertema dewasa "10 Alasan Terbaik untuk Tidur Dengan Hot Mom."

Dalam kasus situs Dion, masalah Plugin menyebabkan hoki terkait postingan spam yang kadang-kadang meminta pengunjung untuk informasi pribadi dan pembayaran, menurut laporan.

Serangan terhadap JamieOliver adalah yang ketiga dalam empat bulan, sementara itu, dan melibatkan link buruk yang mengarahkan pengguna ke situs yang menginfeksi komputer mereka dengan malware.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment