want to advertise here $100 / views

May 26, 2015

Remaja mempekerjakan penyerang untuk DDoS distrik sekolah nya

Seorang anak SMA mungkin harus menghadapi tuntutan negara bagian dan federal karena diduga mempekerjakan pihak ketiga dan meluncurkan serangan DDoS terhadap distrik sekolah West Ada, Idaho, Amerika Serikat.

Seorang iswa SMA 17 tahun (nama tidak dapat diungkapkan karena dia menjadi di bawah umur) mungkin dituduh meluncurkan distributed denial of service (DDoS) serangan setelah menyewa pihak ketiga.

Serangan operasi melumpuhkan lebih dari 50 sekolah dari kabupaten selama seminggu sebelumnya bulan ini.

DDoS adalah jenis serangan di mana server dari layanan online tertentu yang melambat sedemikian rupa bahwa kemampuan pengolahan mereka akan tersumbat.

Menurut laporan KTVB , siswa West Ada menderita berbagai macam penderitaan akibat serangan seperti mereka kehilangan data mereka pada tes Prestasi Idaho Standard. Beberapa siswa juga telah mengambil tes beberapa kali.

Serangan itu berlangsung sekitar seminggu dan selama fase ini kelas online dan buku pelajaran tidak bisa diakses. Selain itu, fakultas dan staf juga mengalami masalah dalam mengakses bisnis dan sistem administrasi seperti gaji.

Alamat IP dari mana serangan itu diluncurkan akhirnya ditelusuri oleh staf IT distrik sekolah, yang membawa mereka ke anak SMA. Anak itu telah ditangguhkan dari Burung elang Tinggi tetapi administrasi sekolah menyarankan bahwa ia harus diusir.

Menurut Kantor Sheriff, yang berusia tujuh belas tahun kemungkinan besar akan diisi dengan kejahatan kejahatan komputer, yang dapat mengirimnya ke sebuah fasilitas penahanan remaja sampai 180 hari sebagai remaja dibayar seseorang untuk membanjiri sistem dengan lalu lintas dari berbagai sumber.

Selain itu, keluarga anak itu juga akan bertanggung jawab untuk ganti rugi keuangan untuk menutupi kerugian sejak operasi di sekitar 50 sekolah mendapat terganggu karena serangan itu.

Ini bukan pertama kalinya ketika remaja menyerang sebuah lembaga pendidikan. Pada April 12, 2015, Domanik green, seorang mahasiswa 14 tahun belajar di Paul R. Smith Sekolah Tengah Florida berhasil memotong jaringan keamanan komputer sekolah hanya menggunakan keterampilan komputer dan memperoleh akses ke server yang berisi FCAT (Florida Komprehensif Uji penilaian) data.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment