want to advertise here $100 / views

Jun 14, 2015

Pemerintah Jepang bertujuan untuk mempekerjakan lebih banyak spesialis keamanan komputer

Pemerintah Jepang bertujuan untuk mempekerjakan lebih banyak spesialis keamanan komputer berikut kebocoran data pribadi besar

Pemerintah Jepang berencana untuk meningkatkan jumlah "hacker topi putih/white hat hacker", atau spesialis yang menggunakan keterampilan mereka untuk meningkatkan keamanan komputer berikut besar kebocoran data pribadi dari layanan pensiun negara awal bulan ini, kata para pejabat kemarin.

Pemerintah, yang saat ini mempekerjakan beberapa seperti spesialis, bertujuan untuk meningkatkan jumlah untuk beberapa lusin di masa depan dengan meningkatkan kondisi kerja mereka. Hacker tersebut akan diperlukan untuk memastikan cybersecurity Jepang sebelum menjadi tuan rumah Olimpiade 2020 Tokyo dan Paralimpiade, kata para pejabat.

jepang memperbanyak white hat hacker


Hacker topi putih berpengalaman dalam metode dan teknik yang digunakan oleh hacker jahat "akan diperlukan di garis depan" pertahanan terhadap serangan cyber, kata seorang pejabat pemerintah.

Spesialis mereka dapat mengekspos kerentanan sistem komputer sebelum penyerang dapat mendeteksi dan mengeksploitasi mereka.

Pusat Nasional Insiden Kesiapan dan Strategi untuk Cybersecurity, yang baru didirikan pada bulan Januari sebagai organisasi kunci untuk melawan serangan cyber melawan Jepang, telah merekrut beberapa spesialis sebagai staf biasa termasuk orang-orang yang sebelumnya bekerja di sebuah perusahaan teknologi informasi selama lebih dari lima tahun .

Namun, jumlah spesialis cybersecurity di Jepang dikatakan pendek tingkat yang diinginkan oleh 80.000, sehingga sulit bagi pemerintah untuk mengamankan personil yang berkualitas.

Sebuah strategi rancangan panggilan untuk mengorganisir kompetisi hacking yang sebagai cara untuk mengamankan pekerja.

Jepang Pension Service telah mengatakan nama, nomor ID dan password dari sekitar 700.000 1,25 juta orang dalam program pensiun publik bangsa yang bocor setelah komputer pribadi yang telah dikompromikan dalam serangan cyber. Pencurian tersebut menambah kekhawatiran sebagai negara bersiap untuk memperkenalkan sistem nomor identifikasi nasional pada tahun 2016 yang akan membuat link lebih online untuk data pribadi.

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment