want to advertise here $100 / views

Nov 1, 2014

Jaringan komputer Gedung Putih dihack, pemerintah Rusia mungkin terlibat

Beberapa PC dari jaringan komputer Gedung Putih ditemukan dihack oleh hacker yang diduga sebagai bekerja sama dengan pemerintah Rusia.

Serangan ini maya yang berlangsung selama hampir dua minggu, disebabkan gangguan sementara untuk beberapa layanan sementara Gedung Putih tim keamanan TI bekerja untuk mengandung gangguan itu. Para hacker berhasil menembus hanya sistem-sistem yang memiliki data yang unclassified sesuai sumber.

Seorang pejabat Gedung Putih yang meminta The Washington Post tidak mengungkapkan identitasnya mengatakan bahwa penyusup tidak merusak salah satu sistem dan bahwa, sampai saat ini, tidak ada bukti jaringan rahasia hacked.

"Dalam perjalanan menilai ancaman baru-baru ini, kami mengidentifikasi aktivitas perhatian pada Kantor Eksekutif unclassified jaringan Presiden," kata seorang pejabat Gedung Putih. "Kami mengambil langkah cepat untuk mengevaluasi dan mengurangi aktivitas. . . . Sayangnya, beberapa yang mengakibatkan terganggunya layanan reguler ke pengguna. Tetapi orang-orang yang di atasnya dan berurusan dengan itu. "

Semua intelijen AS, yaitu FBI, Jasa Secret dan National Security Agency bekerja sama untuk menyelidiki intrusi namun tidak ada yang mengomentari kapan dan bagaimana pelanggaran itu terjadi.

Gedung Putih komputer jaringan secara teratur menjadi target serangan cyber, kepentingan anti Amerika dan revolusioner counter, namun sampai hari ini, semua menghasilkan usaha yang gagal.

"Intrusi semacam itu tidak diharapkan. "Ini adalah pertempuran terus-menerus bagi pemerintah dan sistem komputer pemerintah yang sensitif kita, sehingga selalu menjadi perhatian bagi kita bahwa individu berusaha untuk kompromi sistem dan mendapatkan akses ke jaringan kami." Kata satu sama lain pejabat rumah Putih.

Pelanggaran yang ditemukan 2-3 minggu kembali menyebabkan gangguan sementara dalam beberapa layanan jaringan komputer. Beberapa staf Gedung Putih diminta untuk mengubah password mereka dan sistem email yang restart setelah penundaan kecil namun Gedung Putih Intranet dan akses VPN ditutup untuk beberapa waktu.

Kabar dari White Houses intrusi jaringan komputer datang muncul hanya setelah sebuah laporan lain dari perusahaan riset keamanan FireEye, yang mengatakan bahwa hacker Rusia yang terlibat dalam program spionase cyber canggih yang kode berbahaya dimasukkan ke dalam jaringan komputer suatu perusahaan menyimpan militer AS rahasia.

Awal bulan ini lain perusahaan riset keamanan telah melaporkan bahwa penjahat cyber Rusia yang didukung terlibat dalam mengeksploitasi cacat yang tidak diketahui dalam sistem operasi Microsoft Windows yang disebut 'Sandworm' untuk memata-matai NATO dan Pemerintah di seluruh Eropa. yang sandworm 2 cacat yang belum ditambal oleh Microsoft dan semua sistem termasuk Windows Server 2003 adalah rentan terhadap nol hari ini mengeksploitasi.

Sources : Techworm

Artikel Terkait

0komentar:

Post a Comment